Kesehatan

Kenali Gejala Radang Usus Buntu Sebelum Terlambat!

Sumutdaily | Medan ~ Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa operasi gawat darurat di Indonesia paling banyak disebabkan oleh penyakit radang usus buntu (apendisitis). Hal tersebut, disebabkan penderita yang datang ke dokter saat usus buntunya sudah pecah sehingga harus dilakukan operasi sesegera mungkin.

Gejala awal radang usus buntu sering dirasakan di bagian ulu hati atau sekitar pusar kemudian berpindah ke perut kanan bawah beberapa jam kemudian. Rasa nyeri yang dirasakan biasanya sangat hebat penderitanya sulit berdiri dan berjalan.

Gejala lain yang sering dirasakan penderita apendisitis yakni demam, mual, muntah, dan tidak nafsu makan. Biasanya seseorang mengira gejala radang usus buntu seperti penyakit mag yang butuh pengobatan khusus.

Usus buntu dapat pecah bila terlambat ditangani. Jika pecah, isi usus buntu akan menyebar di rongga perut dan menyebabkan infeksi di seluruh lapisan rongga perut (peritonitis). Gejalanya berupa nyeri hebat di seluruh perut, perut kaku seperti papan, muntah-muntah, tidak bisa buang angin, dan tidak bisa buang air besar.

Penanganan untuk pasien peritonitis, dokter perlu melakukan tindakan pembedahan sesegera mungkin untuk menyelamatkan nyawa penderita radang usus buntu. Seluruh perut akan dibersihkan dan usus buntu akan dibuang.

Penyembuhan radang usus buntu dibutuhkan waktu yang lama untuk dapat pulih dari keadaan radang usus buntu pecah ini. Kenali dan deteksi gejala radang usus buntu segera agar tak membahayakan kesehatan Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *