Hukum

Apakah Anda Pernah Kehilangan Mobil? Mungkin Pria Ini Penadahnya

 Sumutdaily | Medan – Dua penadah mobil hasil curian, Hotmatua Pulungan (41), warga Jalan Selamat Ujung, Kelurahan Sitirejo, Kecamatan Medan Amplas, Medan, Sumatera Utara dan Muhammad Arief (30) warga Jalan Tanjung Gusta, Komplek Bali Indah, Kecamatan Medan Helvetia diamankan dari Jalan Pertempuran, Kelurahan Pulobrayan Kota, Kecamatan Medan Barat. Sebanyak 13 unit mobil dari berbagai merek diamankan sebagai barang bukti.

Dir Reskrimum Polda Sumut Kombes Pol Nurfallah didampingi Kabid Humas Kombes Pol Rina Sari Ginting mengatakan, kedua penadah itu ditangkap berdasarkan laporan pengaduan masyarakat bernama Yani dengan Nomor:LP/208/X/2016/SPKT/Polresta Mdn/Sek Medan Barat, tanggal 11 oktober 2016.

“Setelah kita menerima laporan pengaduan dari korban, langsung kita lakukan penyelidikan dan penggeledahan di lokasi,” kata Nurfallah, Kamis (17/11/2016).

Menurutnya, di lokasi kejadian, ditemukan sedikitnya 13 unit mobil dari berbagai jenis tanpa ada dokumen kepemilikan. Sehingga, kuat dugaan mobil-mobil tersebut merupakan hasil kejahatan yang ditampung (beli) pelaku. Sehingga, mobil tersebut dibawa untuk proses penyelidikan di Polda Sumut.

“Kita tetap mengedepankan azas pra duga tak bersalah. Karena hingga saat ini proses penyelidikan masih berlangsung. Sedangkan mobil yang diamankan itu untuk sementara kita sita sebagai barang bukti sembari menunggu kedatangan para pemiliknya,” ujarnya.

Nurfallah menjelaskan, dalam kasus ini tersangka Muhammad Arief menawarkan 1 unit mobil jenis Mazda warna putih dengan Nomor Polisi (Nopol) BK 125 YN kepada tersangka Hotmatua Pulungan dengan status kredit di PT ACC.
Meski statusnya kredit, namun harga yang ditawarkan Muhammad kepada Hotmatua sangat murah, karena tidak memiliki dokumen kepemilikan.

“Tersangka Hotmatua tergiur dengan tawaran tersangka Muhammad Arief meskipun mobil itu tidak ada dokumen atau bukti kepemilikan. Akhirnya kedua tersangka ini melakukan kesepakatan dan bertemu di salah satu lokasi (restoran siap saji) di Jalan SM Raja, Medan, untuk melakukan transaksi jual beli,” jelasnya.

Setelah itu, sambung Faisal, kedua tersangka kemudian menuju lokasi (gudang) mobil yang dimaksud. Namun, keduanya tidak menyadari keberadaan polisi di lokasi itu. Keduanya pun langsung diciduk secara bersamaan di lokasi kejadian.

“Kita kan sudah dapat informasi dari masyarakat. Lalu dilakukan pengintaian dan mengikuti langkah ataupun memantau gerakan kedua tersangka. Tepat di gudang itu, keduanya langsung disergap,” ucap Nurfallah.

Bersama barang bukti, lanjut Nurfallah, pihaknya kemudian memboyong kedua tersangka ke Polda Sumut untuk diperiksa lebih lanjut.

“Sekarang, kita masih menyelidiki, siapa penjual mobi-mobil itu kepada tersangka. Yang jelas, untuk sementara waktu mobil itu sudah kita sita untuk penyelidikan dan akan segera dilimpahkan ke Jaksa,” terangnya. (sus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *